Tag Archives: Post Development

Referensi Poskolonialisme dan Pembangunan

Akhir-akhir ini saya banyak menggeluti teori poskolonial dalam kaitannya dengan kritik pembangunan. Ada kemungkinan saya akan menggunakan perspektif ini untuk seterusnya dalam membedah dan mengkritisi pembangunan di Indonesia. Tetapi itu persoalan konsistensi pemikiran.

Untuk sementara, saya mencantumkan beberapa referensi yang saya anggap berguna sebagai pisau bedah. Perlu dicatat di sini bahwa kajian poskolonial yang saya gunakan berbeda dengan kritik poskolonial dalam sastra atau teori budaya sebagaimana lazim dikenal. Di sini, secara khusus, poskolonialisme ditekankan sebagai kritik terhadap teori pembangunan Barat, yang lantas berupaya mengemansipasi subyek pembangunan di negara ‘Dunia Ketiga’. Maka, tidak semua bacaan poskolonialisme tepat sebagai referensi kritik pembangunan. Gagasan ini baiknya dilengkapi dengan gagasan post-development, yang akan memperkaya kritik tersebut dengan terapi kontra-pembangunan. Tapi tentu ini adalah daftar bacaan subyektif dari pandangan saya semata. Semoga bermanfaat! Continue reading

Post Development: Apa dan Mengapa

Pekerja proyek Gandaria City. 2011

Di Indonesia, kata dan konsepsi ‘pembangunan’ teramat keramat. Padahal, maknanya tidak pernah dimengerti, apalagi digugat. Pembangunan sebenarnya memiliki arti yang bersayap. Ia tidak semestinya dianggap berkesudahan, alias final. Sebagai sebuah kata kerja, dan aktifitas, membangun juga menyiratkan sebuah kelanjutan. Coba gunakan kata memelihara, merawat atau pun membongkar, merusak, menghancurkan, atau merubuhkan sebagai tindak lanjut membangun. Logikanya, secara konseptual, dalam risalah ‘pembangunan’, perlu ada cara pandang alternatif yang menanggapi stagnasi gagasan pembangunan.

Hal ini terlebih relevan, jika pembangunan yang kita kenal ternyata hanya membangun, tetapi tidak menghidupi. Lebih-lebih jika pembangunan hanya berlaku untuk segelintir, dan tidak sesama, apalagi semua. Di sinilah makna kata membangun perlu dibongkar, atau setidaknya ditinjau kembali.

Continue reading